Survival Tips While Driving Alone With Toddlers

Memang karena LDM (Long Distance Marriage) mau gak mau jadi lebih survive untuk keseharian, sebisa mungkin dilakukan sendiri. Termasuk urusan berkendara, mau gak mau punya bibi yang mabokan naik mobil bikin emaknya terbiasa kemana-mana bawa dua anak balita. Nah, kalau sebelum-sebelumnya diriving with toddlers dalam kota saja. Kali ini, mau gak mau kami ke luar kota. Bandung-Cisarua (Taman Safari Indonesia) dalam rangka menghadiri acara family gathering yang memang sudah 3 tahun terakhir selalu kami (Seksi kantorku) adakan. Kalau tahun 2015 kami ke Taman Safari, 2016 ke Bali, eh 2017 ke Taman Safari lagi. Liburan bareng anak-anak ke Bali tahun 2016 pernah kutulis, gimana sensasi bepergian jauh dengan bayi dan batita tanpa suami?

Check this out:

Trip With Baby dan Bali Day Two With Baby Without Huby

Tahun ini, Alzam 5 tahun dan Aza 3 tahun. Jadi ga serempong pas mereka masih bayi yang nemplok-plok ke emaknya.

Nah, sekarang mau cerita tentang gimana sih tipsnya bepergian ke luar kota tanpa suami bersama batita-balita, sementara emaknya yang nyetir? Sungguh ini kedengerannya horor banget.

Pada awalnya memang rencananya mengajak akungnya anak-anak untuk bergantian nyetir. Namun pada kenyataannya, kondisi kesehatan Akung ga memungkinkan.  Walau begitu, Akung tetap maksain ikut, ya buat nemenin aku, duduk di jok belakang. Anak-anak? Tetap saja maunya nempel Umminya. Karena Carseat sudah lama pensiun dan mereka maunya duduk bareng di kursi depan (rebutan), jadilah dua anak itu sempit2an di kursi depan di sebelah Umminya nyetir (bahaya sih). Akung di belakang ngawasin.

Total perjalanan Bandung-Cisarua saat tanggal 28 Januari 2017 adalah 6 jam lebih! Dengan berhenti di rest area gak lebih dari 20 menit (ke toilet dan ke ATM)  Wow, gimana rasanya nyetir sendirian? Mmmm… Terima kasih Bandung yang sering macet tanpa sadar melatih diriku untuk terbiasa nyetir lama. Jadi saat itu ya gak kerasa capeknya, kerasa capeknya dua hari kemudian setelah bawa balik dari Jakarta ke Bandung. Hahahah…

Nah, gimana anak-anak? Alhamdulillah….Alhamdulillah, terima kasih Bandung yang sering macet melatih anak-anak agar bersabar.

Rewelnya kerasa pas macet parah di Ciawi karena kebagian jatah arus ditutup. Bisa dibilang selama 10 Kilometer kita udah desperate aja. Persis kayak mudik. Alhamdulillah, lewat jalur alternatif bayar cepek tapi, pakai joki yang tahu jalan kecil nembus Cisarua

Jadi rute liburan kita: Bandung-Cisarua (sabtu-Ahad di Royal Safari Garden dan Taman Safari Indonesia), Terus Cisarua-Jakarta ( Ahad-Senin, medical check up utk Visa ke UK), Jakarta-Bandung (hampir 3 jam pulangnya). Babe sempet nyetir bentar dari Cisarua-Jakarta dan dari rest Area KM 88 Cipularang ke Bandung. Nah di Cipularang ini udah berasa kusut banget diriku, udah lelah.

Tips-tips nyetir sendiri sambil bawa anak balita udah pernah ku post di sini:

While Driving Alone With Kiddoz

Khusus untuk perjalanan jauh yang mengharuskan si emak nyetir, supaya emak dan anak-anak oke tipsnya:

  1. Biasakan anak-anak macet-macetan dulu hehe. Alzam dan Aza sering banget kan mobil berhenti belasan menit pas kena macet di bandung. Jadi gak begitu susah ngondisiinnya pas macet ke luar kota.
  2. Sebisa mungkin untuk keperluan anak-anak dibiasakan mandiri dan minim merepotkan. Seperti untuk minum susu, memang aturanku saat usia 2 tahun waktunya disapih dari ASI sekaligus disapih dari dot (sebagai media ASI krn aku kerja). Jadi, saat mereka minum susu ga perlu seduh-seduh susu dan ribet bawa printilan dot serta termosnya. Tinggal bawa susu UHT, biasanya mereka ambil sendiri susu UHT, buka sedotan sendiri dan minum sendiri. Sangat membantu emaknya yang lagi nyetir. Saat usia 2 tahun juga saatnya bagi mereka lepas popok, jadi sangat-sangat memudahkanku saat bepergian seperti ini gak perlu bawa printilan popok dan yang jelas hemat! Kebelet pipis dan pup di jalan? Iya…beberapa kali pernah, tapi sejauh ini bisa terkondisikan hehe. Ya pas, pengen pup ada SPBU di pinggir jalan dst.
  3. Bawa cemilan yang banyak terutama kue-kue kesukaan. Saat rewel , tawarin kue kesukaan mereka, dijamin asyik ngunyah. Alzam dan Aza suka biskuit kentang tipis. Rasanya juga gak pake penyedap rasa, asli kentang jadi aku rasa aman. Mereka emang gak terbiasa makan aneka ciki. Jadi, mereka juga gak suka ciki. Tapi, mereka suka banget sama permen! Buahahahahahah… yaudahlah, jadi aku sedia permen di tempat tersembunyi, ini jadi senjata terakhir kalau rewel mereka terlalu heboh. Bawa nasi juga, ini jaga-jaga kalau mereka kelaparan dalam kondisi macet.
  4. Emak jaga fisik, semalam sebelum berangkat. Cukup tidur! Ini penting banget! Ngantuk bikin badmood. Makan sebelum nyetir, biar gak masuk angin dan gak kelaparan. Sedia makanan berat di mobil, roti dan kue . Kalau suka ngopi bawa kopi , aku kebetulan bukan peminum kopi hahahah. Oiya, kalau perlu minum suplemen multivitamin supaya gak lelah yah. Udah nyetir plus ngurusin anak kan.
  5. Enjoy! Jangan pernah ngerasa beban, anggap lagi quality time sama anak-anak. Take a picture! Foto-foto nyetir sendiri bareng mereka jadi momen untuk mengingatkan kalau kita bisa kok kalau kita mau. Pokoknya, perempuan itu bisa melakukan hal apapun kalau niat. Aku jujur aja, ngerasa happy banget liburan bareng anak-anak ke Cisarua. Bener-bener quality time, capek? Iya…tapi kan capek bisa hilangnya. Kalau memori indahnya berkesan mendalam susah hilangnya. Bakal jadi moodbooster kalau ingetnya.
  6. Selalu bersyukur dan jangan lupa sertakan Allah dalam setiap hal. Jangan ngeluh plis! Ngeluh bikin suasana runyam. Emak ngeluh capek? Dijamin anak-anak makin rewel. Bisanya kita karena Allah yang mengizinkan gak sanggupnya juga karena Allah yang ngatur. Berdoa agar dilancarkan dan dikondisikan dalam situasi yang baik. Alhamdulillah… bener-bener jadi pengalaman berkesan!
  7. Terakhir, ukur kemampuan diri. Untuk urusan nyetir memang gak semua perempuan lihai. Tapi bukan berarti gak bisa ya?! Kalau aku memang sudah terkondisikan untuk lihai bawa kendaraan bersama anak-anak. Ala bisa awalnya juga karena kepaksa. Tapi kalau ragu mau bepergian, yaudah jangan. Sekali lagi, ukur kemampuan diri.

Setelah pengalaman nyetir ini, jadi gak ragu lagi bawa anak bepergian jauh denganku. Memang kemungkinan bakal balik lagi ke Jakarta untuk urusan Visa. Wish us Luck!

oiya pas temen nanya “Matic kan mobilnya?” Enggaaaaaa….manual.

whatsapp-image-2017-02-03-at-10-01-55-1

Babe fotoin kami dari belakang, pas  macet di Jagorawi. Alzam emang suka bikin laci dashboard jadi tatakan kakinya. Belum mempan dikasih tahu utk urusan tatakan kaki T_T

silakan komen

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s