Menyiapkan Anak Sesuai Zaman

Sebenarnya nulis ini killing time aja, udah nunggu 30 menitan di farmasi (suami sakit, nganterin dia).

Nah, kenapa akhir-akhir ini kepikiran ttg menyiapkan anak untuk zamannya. Entah kenapa sekelebat peristiwa masa silam (eciye) menari-nari. Keinget banget saat Ibu bilang

“Ngapain milih psikologi? Kerjanya ngurusin orang…”

Saat itu aku sempat mau milih psikologi UNPAD jadi pilihan ke-2 saat SPMB tahun 2015. Alasannya ya karena aku suka ngurusin orang ha ha ha (percaya gak?).

Selain itu, aku yakin Psikolog bakal jadi profesi paling laris di saat usiaku 30 tahunan (usia produktif berkarya). Usiaku saat ini 30 tahun di tahun 2017. Bener dong, Psikolog ya awalnya apaan sih kerjaan apa jadi emang bener dicari. Di setiap sekolah TK paling enggak ada seminar parenting, tulisan-tulisan yg lagi byk diminati ya ttg parenting juga kan. Juga, masa kini masalah psikologis orang makin kompleks. Kok tahu? Ya lihat aja banyak yang curhat di dunia maya kan? Kan? Kan?

Gemas gitu deh. Tuh kan, kalau ngarahin masa depan anak jangan sesuai dengan zamn kita tapi gimana zamannya dia nanti. Rasanya kayak mau bilang ke Ibu “ini loh Bu, maksudku kenapa aku waktu itu pengen jadi psikolog (pilihan ke-3 sih)”.

Akhirnya pilihan ke-2 aku bulatkan untuk matpel favoritku: Biologi, ITB. Tapi, aku juga daftar ke Universitas swasta lain (Manajemen Polban) juga PTN kedinasan STAN. Kenapa Manajemen? Aku suka ngurusin orang ha ha ha. Apalagi manajemen SDM. Aku gak keterima FK Unpad sebagai pilihan pertama jadi ambil Biologi ITB. Manajemen dan STAN ya udah sebenarnya cuma cadangan gitu. Tapi berhubung nurut Ibu, dari ITB aku pindah ke STAN. Wajar banget deh rasanya orang tua generasi X ngarahin anak agar jadi PNS karena memang zaman mereka PNS ya prestise. Minimal hidup cukup saat pensiun dalam benak orang tua. Saat itu ya aku cuma nurut aja sih. Rasanya aku gak siap menghabiskan hari di Kampus Ganesha, jurusan Biologi bukan yang sepenuhnya aku siap jalani. Walau aku suka banget dan emang keterimanya di Biologi, cuma aku gak siap kalau harus nge-lab berjam-jam. Karena hobiku: ngurusin orang (ha ha ha)! Aku suka sosial!

Itulah mengapa walau pindah haluan jadi PNS di Kemenkeu ya seneng juga karena ketemu orang! Ngobrol dan memberikan edukasi itu kepuasan tersendiri. Makasih Ibu udah maksa daftarin aku ikutan USM STAN!

Oiya, kembali lagi menyiapkan anak sesuai zamannya. Saat SMA aku di-les-in ibu kursus Bahasa Inggris. Sungguh aku senang karena Bahasa adalah kesukaanku selain Biologi dan ngurusin orang (Psikologi, Sosiologi, Sejarah, Manajemen). Ibu bilang “Harus menyiapkan anak untuk bekal masa depan.”

Saat itu sih gak mikir bakal ke LN, mikir kuliah di LN sih rasanya mimpi aja gitu. Tapi ternyata karena bekal kursus ini aku PD banget speak in english (seenggaknya ikutan VJ contest perwakilan Bandung pas SMA) juga memudahkan pas ngerjain soal ujian apapun.

Eh terakhir baru nyadar, ini juga yang memudahkanku cas cis cus ngomong sama foreign people pas ikut suami di UK (padahal terakhir speaking pas SMA).

Saat itu, aku baru nyadar emang ibuku menyiapkan aku untuk menyambut zamanku.

Masih banyak yang pengen ditulis, pegel tapi pake android lagian keburu resep udah jadi.

So, kalau kamu penganut teori kiamat terjadi puluhan tahun lagi. Nyiapin anak tentang konsep dan skill bertahan hidup deh *etdah apa ini endingnya mendadak dan gantung

silakan komen

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s