The Third Is Coming

Kehadiran yang ketiga ini emang benar-benar hal yang dinantikan sejak lama oleh anak-anak. Lebih tepatnya, sejak setahun lalu, dimana anak-anak nagih tentang adik bayi. Sekarang sih usia janin sekitar 8 minggu, Alhamdulillah gak mabok kayak hamilnya Alzamboy yang baru bisa makan jam 10 ke atas. Juga gak kayak hamilnya Azagirl yang meski gak separah maboknya pas hamil Alzam, tapi masih ada muntah-muntahnya. Nah, hamil yang sekarang lebih ringan, kecuali asam lambung yang mengikis dan bikin perih. Muntah baru sekali, itupun karena dibawa perjalanan dinas ke Sumedang yang jalannya berliku dan berkelok-kelok, huhuhuhu. Dibawa begadang nulis tiap malam saat ikut kelas nulis juga Ahamdulillah OKE. Soalnya waktu fokus nulis cuma malam hari saat gak kerja urusan kantor dan saat anak udah bobo 😀

Alhamdulillah, pastinya ALLAH kasih kesanggupan buat kita semua melalui amanah yang diberikan.  Aku rasa sih, hamil yang lebih ringan sekarang memudahkanku menyiapkan anak-anak di pagi hari untuk sekolah. Alzamboy yang tahun ini akan 6 tahun sudah sejak lama mudah disiapkan setiap pagi untuk sekolah, hobinya juga emang sekolah, kalau libur dia mati kutu! Ha ha ha.. Kalau Azagirl baru semester ke-2 dia semangat sekolah. Sebelumnya saat semester satu, dia uring-uringan berangkat sekolah. Ya, masih masa adaptasi darii zona nyaman rumah ke zona sekolah bagi anak usia jelang 4 tahun seperti dia. (Ini juga mau aku tulis tentang menyiapkan anak sekolah usia dini supaya enjoy sekolah kelupaan mulu)

Aku juga gak kebayang, kalau mabok gimana bisa masakin menu bekal Azagirl (Alzamboy ikut catering) dan menu sarapan anak-anak di rumah. Padahal anak-anak ngandelin uminya untuk menu mereka sehari-hari (meski ada bibi asisten). Lagian, dengan kondisi jauh-jauhan sama suami dan ketemu pas wiken, aku juga gak kebayang bisa melalui hari dengan baik kalau tiap hari mabok dan tepar ngehandel 2 anak kicik itu.

Sedikit demi sedikit momen hamil ini jadi momen untuk Azagirl mulai dewasa (ha..ha…ha…). Kami sekeluarga itu paling takut kalau di ngambek dan tantrum. Seolah-olah kami beneran dibuat nurut dan no option kalau dia ada kemauan. Mana dia tipe perfeksionis dan keras, ya  khas anak ke-2 lah. Beda banget sama Alzamboy yang masih bisa dinego dan dilobi. Akhirnya, Azagirl sekarang pelan-pelan mau ikut naik jemputan pergi ke sekolah seperti kakaknya. Tapi baru hari pertama berhasil sih (tadi pagi hahahah) dengan alasan kasihan Ummi lagi hamil anterin dia naik motor ke sekolah (yang arahnya berlawanan arah dengan kantor) lalu baru ke kantor. Hal ini yang ngakibatin aku sering telat huhuhuhuhu….

Ya, abis lucu aja, bayangin, tiap pagi jemputan datang, Alzamboy naik mobil jemputan, sementara Azagirl naik motor Umminya dan ngikutin jemputan dari belakang. Kadang ujan, macet, asap knalpot dan debu yah, tapi sebenarnya aku enjoy aja sih walau kadang ngomel kalau dia kesiangan siap ke sekolahnya. Enjoy karena 10 menit bisa quality time sama si anak gemes itu. Benaran deh, lagi gemes dan lucunya, pengen gigit! Masalahnya karena harus anterin dia tiap pagi ke sekolah, padahal tiap pagi ada mobil jemputan datang, potensi telat ngantornya itu lho makin terpampang nyata dan hal itu jadi menantang banget pas hamil gini, ngebut-ngebutan di jalan.

Oiya, pas ke dokter kandungan buat pertama kali ngajak mereka. Tahu gak, siapa yang paling terlihat bijak bahagia dan antusias di antara dua bocah kicik itu? Alzamboy! MasyaAllah, dia benar-benar gak sabar, dan senyum puas gitu sambil ngikutin semua kejadian di dalam ruang periksa dokter. Dia antusias liatin layar monitor, senyum sendiri, nanya-nanya. Sementara Azagirl, dia belum banyak ngertinya sih tapi sering nanya “Kapaaannn? Kapannn bayinya lahir? Kapan….???” Yah, sepertinya kalau janin masih kecil gini dan di dalam perut, anak-anak masih menganggap hal ini ½ nyata.

Hamil kali ini, aku rasa anak-anak juga sudah siap menyambut anggota keluarga baru. Maksudnya, kondisinya anak-anak udah lebih mandiri. Aku aja sering bisa baca buku, nulis, sembari ngawasin mereka main. Anak-anak juga kondisi fisiknya lebih kuat sehingga jarang sakit dan ngajak begadang kayak dulu. Lebih mudah diarahin dan diawasin. Alzamboy dan Azagirl itu kayak tim solid gitu, aku penasaran apa yang terjadi dengan mereka jika dihadirkan orang ketiga diantara mereka ha..ha..ha..

Dan ups, sampai sekarang keluargaku dan saudara-saudaraku belum ada yang tahu. Riska, adikku, hei kalau kamu baca ini. Sekalian aku kasih tahu kamu ha..ha..ha…Jadi ada dua orang hamil di  kita sekarang: aku dan adikku. Aku sampai gak habis pikir gimana cara kasih tahu orang tuaku, karena tiap kali anak-anak ngerengek minta adik bayi dan pas orang tuaku denger (pas main ke rumah ortu) Ibu selalu bilang “Ah, nanti repot, jangan dulu…” jadi kenapa ya, sebagai anak aku ngerasanya bakal ngerepotin ortu, minimal jadi pikiran ortu. Padahal, adikku sendiri juga lagi hamil anak pertamanya dan padahal juga aku selama ini ya hidup gak serumah dengan orang tua (Cuma sering minta bantuan kalau lagi repot dan aku gak ingin ngerepotin ortu lagi huhuhuhu). Inginnya sih ibu biar focus ngurusin Riska aja, karena untuk anak ke-3 yang sekarang berasa lebih strong meski gak sekota sama suami.

Sampai sekarang, meski beberapa kali ketemu ibu dan babe dalam kondisi hamil ini (ya masih hamil muda) sama sekali aku belum punya nyali buat ngomong. Keinget gimana dulu pas Alzamboy  usia setahun dan lalu kemudian hamil Azagirl (jadi usia mereka terpaut 20 bulanan) pas ngabarin ortu, ibu bilang “Gimana sih?!” Broken heart gak sih. Ya, maksud ibu, kasihan ke akunya yang repot ngurus bayi-batita,sementara suami jauh.  Ujung-ujungnya kalau ada apa-apa ya butuh bantuan ibu misal kayak anak sakit sementara aku harus ngantor, dsb.

Sama sekali gak pengen bikin orang lain jadi repot, bahkan bibi asisten juga belum kukasih tahu. Ha..ha…gimana sih cara ngasih tahu sebuah kejutan yang bener-bener aku gak tahu orang yang dikasih kejutan bakal seneng atau enggak?!

Akupun kasih tahu secara umum buat rekan-rekan di kantor, gegara pas perjalanan dinas ke Sumedang. Suwer, maabok banget ya ngelewati kelokannya Cadas Pangeran. “Eh, eh…aku belum kasih tahu kalian ya, aku lagi hamil, aku mual…mabok..” Haaaa…..terus terjadilah kejadian aku muntah! Tapi di kresek sih, Cuma abis muntah itu langsung pusing dan mual sampai siang. Jadi yang harusnya aku isi materi sosialisasi, langsung deh, rekan kerjaku dengan baiknya ngebantu aku.

Alhamdulillah, berita ini karena belum ada keluarga dan saudara yang kukabarin (kecuali kalau mereka baca blogku ya)  jadi bener-bener lagi nikmatin kebahagiaan ini sama anak-anak dan suami. Aku takut banget, keluargaku kaget dan mengkhawatirkanku dan bikin aku down dengan statement2nya yang intinya aku ibu bekerja dan jauh dari suami. Ha..ha…ha…kalau orang lain yang ngomong gak peduli, tapi kalau keluarga sendiri terutama orang tua aku terintimidasi wakakakak.

Cepat atau lambat pasti aku kabarin keluarga Cuma belum tahu kapan 😛

Saking gak sabarnya nunggu adik bayi hadir, Alzamboy sering ingetin “Ummi, udah minum vitamin? Cepetan minum supaya bayinya cepat besar, supaya lahir.” Lucu deh 😀

Tapi yang paling zonk itu Azagirl, si anak 3,5 tahun itu bilang “Ummi…aaaaaaaa….buka mulutnya. Dede pengen liat adik bayi.” Lhah 😀

Alhamdulillah atas setiap sesuatu yang kita dapatkan datangnya dari ALLAH. Semoga menambah keimanan dan kedekatan kita, nambah takwa dan kuat beribadah, namabh bergantung pada tali pertolongan ALLAH. Semoga teman-teman yang masih ikhtiar mempunyai keturunan juga dimudahkan oleh ALLAH.

Oiya, keinget, sebelumnya aku udah mau 2 bulan rutin olga: badminton setiap Rabu, Zumba tiap Jumat dan lari tiap Sabtu/Ahad. Perut udah hampir rata dan postur tubuh membaik dan body shaping mulai berasa eh, tiba-tiba positif! Nah untuk cerita tentang ini mau aku tuliskan juga deh di blog.

Kayaknya bakalaan sering update blog, kayak zaman hamilnya ALzamboy dan Azagirl 😀

One thought on “The Third Is Coming

  1. riya says:

    waaa…zaaaa..samaan kitaaa..tapi aku udah masuk 8 bulan sih. Tapi aku salut kamu tahan ga ngabarin ortu. Aku begitu tespek, langsung kasitau, padahal mamaku juga sebelumnya selalu bilang ntar2 aja, karena yg kecil belom 2 tahun waktu itu. Mana aku kan nitip anak2 ke rumah ortu (sama pengasuhnya).
    Tapi jadi motivasi aja akunya hamil yg sekarang ga gampang ngeluh, biar ortuku ga khawatir juga, sama udah siap2 cari pengasuh tambahan. 😀

    sehat2 yaaa..

silakan komen

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s