Anak Mogok Sekolah

Gak semua anak usia dini langsung nyaman saat masuk sekolah, terutama di minggu-minggu awal pertamanya. Karena aku bekerja dan di rumah anak-anak diasuh oleh bibi asisten rumah tangga, sejak usia 3 tahun anak-anak kusekolahin, playgroup gitu. Maksudnya  supaya ada tambahan stimulasi dan pendidikan, kan beda ya diasuh sama bibi dan dididik sama guru (ya eyalah). Gak khawatir anak-anak kena BLAST syndrome? Yang kata Bu Elly Risman tentang salah satu dampak anak terlalu cepat sekolah.

Nah, aku pilih sekolah yang ramah anak dan ada psikolognya. Alhamdulillah ada yang gak jauh dari rumah (walau gak deket-deket amat dengan rumah). Jadi sekolah anak-anakku ini lebih ke stimulasi motoric halus gitu bukan belajar baca, nulis, ngitung. Nyenengin sih lihatnya, kegiatan sekolah juga seru-seru. Lagian, pas ke UK, anak-anak usia 3 tahun juga udah pada masuk nursery school gitu. Seru sih sekolah di UK emang lebih ke bermain. Nah, aku rasa meski sekolah anak-anakku sekarang ga seideal di UK, tapi visinya sama, yaitu gak akan ngajarin anak membaca dan menulis jika anak-anak belum siap. Yang paling sreg saat ada kelas parenting dengan psikolog dan konsultasi pribadi. Jadi, aku rasa ini pilihan yang lebih baik dibanding anak-anakku full di rumah saja. Lebih bored lagi.

Back to topic…

Alzamboy masuk sekolah usia 3 tahun, hari-hari pertama sekolah kudu ditungguin, gak mau makan sarapan di sekolah, gak mau makan siang, pokoknya sedih deh hu..hu.. dia belum cukup enjoy selama 2 semester, murung, pendiam gitu. Tapi tahun ke-2 dia beda banget. Paling siang pukul 6.15 bangun, lalu mandi dan siap-siap. Pukul 7an sudah dijemput jemputan sekoalh. Aku justru senang anak-anak disiplin tiap pagi bangun, mandi, siap-siap ke sekolah. Awalnya emang sering rayu gak masuk sekolah, pengen di rumah, tapi berhubung itu anak ngerti kalau lebih seru di sekolah (banyak teman dan banyak kegiatan) akhirnya pelan-pelan dianya sendiri yang tiap libur semester gemes dan bolak-balik nanya “Kapan masuk?” mati kutu dia kalau di rumah.

Kalau Azagirl, sejak usia 2 tahun udah mupeng lihat kakaknya sekolah. Jadi dia semangat banget pas usia 3 tahun masuk sekolah. Tanpa nangis sama sekali, dia berani sekolah tanpa ditungguin umminya. Ha..ha…ha…tapi itu beberapa hari pertama, hari-hari selanjutnya, dia mogok! Kayaknya ekspektasi sekolah yang dia impikan dengan kenyataan beda. Kayaknya sih, soalnya setelah ditelusur apa sebabnya dia gak sekolah ke guru ya belum ketemu apa. Aza gak ada konflik dengan temannya, dan bisa mengikuti kegiatan sekolah dengan baik. Bahkan, saat aku datang ke sekolah saat berlangsung kegiatan belajar (intipin anak-anak) Aza kelihatan senang dan enjoy. Tapi, dia males untuk berangkat sekolahnya. Dia nangis-nangis gak mau sekolah, walau pas sampai sekolah dia gak masalah. Dari sebulan, bisa dibilang hanya 2 minggu sekolah, sisanya bolos. Sampai rasanya ingin keluar sekolah aja gitu? Nunggu dia usia 4 tahun.

Akhirnya tibalah sesi konsultasi dengan psikolog sekaligus membahas hasil observasi kecerdasan Aza. Jadi setiap awal tahun ajaran baru, ada semacam psikotest gitu buat anak-anak di sekolah, tesnya Cuma diaamati aja gimana anak itu pertama masuk kelas, naruh tas, duduk, terus gimana responnya dia dikasih stimulasi permainan, dsb.

Sesi konsultasi ini jadi tempatku curhat tentang langhkahku menyekolahkan Aza di usia 3 tahun. Psikolog bilang gak masalah, karena emang sekolahnya anakku cuma bermain. Tapi dia bilang  rata-rata anak usia dini (meski gak semua anak) membutuhkan waktu adaptasi nyaman di sekolah 1 sampai 2 semester. Biasanya kalau sudah lewat 1 atau 2 semester itu anak bakal enjoy.

Psikolog juga menggali kira-kira apa yang bikin anak gak suka ke sekolah? Apa ada temannya yang jahil? Untuk case Aza gak ada. Apa ada perlakuan tidak menyenangkan dari guru atau staf sekolah lain? Untuk case Aza gak ada kayaknya. Akhirnya diambil kesimpulan ada missing link. Ada pesan yang gak nyambung tentang definisi sekolah yang dibangun orang tua dengan yang didapatkan anak di sekolah. Atau si anak merasa gak mendapatkan apa-apa di sekolah.

Piskolog menyarankan, selain ortu yang mendorong juga guru menyambut. Jadi aku lebih intens komunikasi dengan guru supaya guru lebih aware dengan Aza juga ha…ha…ha..misal, Aza saat mau berangkat sekolah bilang gak mau nyanyi, saat itu aku beri tahu Bu Guru kalau Aza gak mau ikut nyanyi. Jadi apa yang dijanjikan oleh ortu dari rumah sama pesannya yang diberikan oleh Bu Guru.

Hampir setiap hari ada aja alasan Aza malas sekolah. Dimulai dari gak mau baris, gak mau nyanyi, gak mau sarapan, gak mau dikasih bintang, semuanya ha..ha…ha…puyeng. semester satu akhirnya terlewati dengan 2/3 bolos. Namunn tiba-tiba saat masuk semester dua, Aza jadi hobi sekolah. Gak ngerti deh kenapa. Tiap pagi selalu semangat mandi dan siap-siap, pokoknya salut deh. Dia kelihatan suka sekolah pake banget, sering cerita tentang sekolahnya. Kelihatan banget anaknya tipe pembelajar yang nurut, apa aja kata Bu guru dipraktikan di rumah wakakakaka.

Now, sampai sekarang aku juga gak tahu apa yang nyebabin Aza saat semester satu mogok dan apa yang nyebabin Aza semangat skolah di semester dua. Kesimpulannya, mungkin benar kata psikolog: bagi anak usia dini butuh waktu adaptasi dari nyamannya zona rumah ke sekolah selama satu hingga dua semester.

Ahahahahah! Jadi yang anaknya masih suka mogok sekolah, kalau dirasa gak ada sebabnya, kali emang anak itu masih perlu waktu adaptasi yang cukup lama. Dan tetap intens komunikasi dengan guru! Supaya terbangun link yang sama antara rumah dan sekolah.

Oiya, yang paling penting: mental kita sebagai ibu ngelepas anak sekolah. Menitipkan penjagaan anak kita ke sekolah! Kalau kitanya aja masih ragu dengan sekolahnya dan ragu nitipin anak atau gak tega ninggalin anak di sekolah. Segera beresin itu dulu! Bakal kebantu kalau komunikasi kita dengan pihak sekolah nyaman, jadi hati sreg dan percaya menitipkan anak untuk dididik 🙂

 

Idealnya sih, orang tua dan sekolah kayak keluarga gitu. Dan aku mendapatkan hal itu dari sekolah anak-anakku. Jadi, kekhawatiran BLAST (googling aja deh tentang istilah Bu Elly Risman ini) semoga gak terjadi yeahhh… Selalu minta petunjuk-Nya jangan lupa berdoa 🙂

 

 

silakan komen

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s