Diet Ibu Hamil

Bedanya kehamilan ke-3 sekarang dengan hamil-hamil sebelumnya banyak banget. Memang ya, tiap kehamilan itu unik. Kalau anak pertama maboknya parah, anak ke-2 lebih ringan maboknya dan anak yang ke-3 sekarang lebih ringan lagi (Alhamdulillah). Bahkan aktivitas saat kehamilan anak ke-3 kali ini malah lebih-lebih, paling gak seminggu sekali ke luar kota tugas kantor -muntah sekali dong tapi selanjutnya enggak-. Berhubung perjalanan tugas kantor itu  nyusurin gunung jalan berliuk-liuk dan belum tentu jalan mulus, yang mana dalam kondisi sehat saja rekan-rekan kantor banyak yang mabok nah awalnya khawatir juga ini gimana kondisi lagi hamil muda. But, Alhamdulillah lancar, tugas kantor terpenuhi dan kesehatan gak masalah. Alhamdulillah!

Nah, keluhan hamil ketiga kali ini adalah sering sakit kepala saat trimester awal. Obatnya tidur! Padahal hamil anak pertama dan kedua kagak pernah tidur di kantor karena posisi sebagai front office ya mana bisa?! Sekarang berhubung posisi udah di bagian penggalian potensi jadi, bisa atur waktu untuk curi tidur siang yang penting kerjaan beres. Paling gak tidur 10-15 menit doang langsung berasa sembuh sakit kepalanya dong!

Keluhan yang lain, kalau perut kosong even di malam hari yang harusnya tidur dan wajar perut kosong, mengakibatkan aku muntah! Sumpah ini aneh banget, awalnya sebelum hamil aku cuma makan nasi sekali pas makan siang, sarapan yah apa aja yang ngeyangin biasanya lauk, buah, cemilan dsb terus kalau makan malam jarang. Awalnya sebelum hamil aku juga rutin olahraga seminggu bisa 2 sampai 3 kali. Badminton , zumba dan lari. Udah lumayan shaping itu perut udah mulai rata, eh tiba-tiba hamil kan jadi stop semua dunia olahraga. Ditambah yang tadinya nasi sehari sekali jadi bisa 3 kali sehari, jadi deh badan naik banyak. Dalam waktu 3 bulan naik 6 kilogram. Biasanya kan kalau hamil muda orang susah makan ya, dan turun banyak kiloannya. Kalau aku justru kalau perut kosong muntah jadi sering makan!

Nah, zonk-nya itu pas control ke dokter kesayangan, dokter langganan dari anak pertama, Dokter Widiyastuti bilang bayiku kurus kurang 20% dari berat idealnya. Beuh, emaknya naik 6 kilo bayinya kurus? Gubrak gak sih!

Jadinya pola makan dievaluasi oleh dokterku. Dokter bilang bayi hanya perlu 20% kalori untuk pertumbuhan selama di dalam jani, bayi sangat memerlukan protein dan mikro nutrisi lainnya. Apalagi kan lagi masa-masanya pembentukan organ-organ tubuh, penting banget itu asupan protein bagi ibu hamil ditambah! Nah, sebenarnya gak salah kalau ada anggapan ibu hamil makan 2x lipat , yang salah adalah jika porsi makan karbonya 2x lipat, yang bener adalah makan proteinnya 2x lipat!

Jadi, dokter bilang untuk sarapan cukup 2-3 sendok nasi sisanya protein misal ayam 2 potong lalu dikenyangin sama tempe atau tahu. Atau ganti nasi dengan kentang juga oke. Lalu makan siang boleh nasi tapi tetep yang utama makan protein lebih banyak, baru kenyang terakhirnya sama nasi. Makan malam sebenarnya gak perlu kalori banyak karena tubuh kan istirahat, jadi aku memilih makan malam gak pakai nasi tapi makan ayam/ikan bisa 2-3 potong wahahaha atau dikenyangin sama tahu/tempe atau sayuran yang banyak.

Nah, bagi yang masih mabok atau mual berat banget itu menjalani menu diet ibu hamil kayak gitu. Aku juga lho baru kali ini diet pas lagi hamil. Alhamdulillah masuk trimester ke-2 keluhan mabok dan muntah kalau gak makan nasi hilang! Iya suwer aneh banget deh, pas 3 bulan pertama kehamilan aku kudu sering makan nasi kalau enggak muntah! Ya gimana gak naik 6 kilo yak, akibatnya karena kenyang nasi, aku gak ngukur asupan protein dan makanan bergizi lainnya, yang penting kenyang udah merasa cukup. Padahal bayi gak butuh banyak kalori butuhnya protein!

Nah, ohiya kehamilan anak pertama dan kedua sebenarnya sama historynya, dokter dan bidan khwatir saat lahiran bayiku di bawah 2,5 kilogram padahal berat badanku naik 17 kilo (anak pertama) dan 15 kilo (anak kedua). Akhirnya sebulan menjelang melahirkan aku diberi tablet ekstrak protein dan makan es krim sehari 2-3 kali. Enak banget yak! Dan Alhamdulillah Alzam dan Aza lahir 2.9 kilo! Ngedapetin 2.9 kilo perjuangan banget bagiku. Sementara ibu-ibu lain susah mengendalikan laju berat badan  bayi yang terus bertambah kalau aku susah naikin berat badan bayi di dalam kandungan.

Nah, coba aku sejak hamil pertama dikasih tahu diet karbo dan tinggi protein dari dokter! Mungkin bisa diatasi dari awal. Emang bawaan hamilku gitu ceritanya, beda-beda ya.

Nah, sekarang udah mau 3 minggu diet karbo dan makan protein banyak. Hasilnya turun satu kilo wow amazing aku!  Padahal biasanya sebulan bisa naik 2 kilo bahkan 3 kilo! Beneran deh, aku suka diet ini! Yang penting bayinya sehat, dengan ngurangin karbo aku jadi ngeyangin perut sama protein jadi itu kan yang utamanya dibutuhin bayi. Karena bayi Cuma butuh 20% kalori selama pertumbuhan di janin.

So, tiap hari makanku itu:

Sarapan                : tahu 2- 3 buah biasanya digoreng, ayam/ikan/telur kampung rebus1- 2 biji

Cemilan pagi      : tahu, tempe, buah, yoghurt (tinggi kalsium kan dan aku gak suka susu )

Makan siang       : nasi dikit paling brp sendok (2-3 sendok) kecuali kalao lapar ya banyak sih hahah..kenyangin sama tahu/tempe dan protein: ayam, ikan, telur (kalau bisa porsi proteinnya dobel), sayur

Cemilan sore      : jus, tahu/tempe (jadi aku sedia tahu tempe setiap hari di rumah)

Makan malam   : protein double, sayur segepok banyak, tahu/tempe kalau masih lapar

Btw, start berat badan anak ke-3  startnya sama kayak lagi hamil 5 bulan anak ke-2. Sekarang baru hamil 4 bulan tapi beratnya kayak lagi hamil 8 bulan deh duh.

 

wkwkwk emang ya, usia tidak bisa membohongi jadi tambah gendut

 

6 thoughts on “Diet Ibu Hamil

  1. leilaniwanda says:

    Wah, ada temennya, waktu hamil kedua dulu bb naik cepet (total 11kg sih), tapi bb bayi dikit, sampai tes glukosa segala kahwatir diabetes gestasional, alhamdulillah nggak. Tapi nggak sampai diatur sama dokter makannya waktu itu. Semoga sehat selalu yaa…

  2. azzahravoice says:

    Kak Zarah, assalamualaikum ini Dian Suci. Masih kenal ga ya? Alhamdulillah baarakallah untuk kehamilan ketiganya ya kak, semoga sehat, selamat, dan selalu tambah berkah.

    Btw, alhamdulillah dian lagi hamil ini, mungkin selisih beberapa minggu dengan Kak Za. Hampir 4 bulan. Mohon doanya ya kakak yang sholihah. Nice sharing, terima kasih

    • zarahsafeer says:

      Alhamdulillah dian! MasyaAllah masih inget banget sama adik cantik yg ini, sama2 mendoakan ya Dian….Alhamdulillah berita bahagia smg lancar2 dan berkah semuanya 🙂 turut senang 🙂

silakan komen

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s