Pregnancy Story Baby 3

Sebenarnya habis lahiran anak ke-2  sih aku sempat  bilang ke suami “Udah ya Bi..dua anak aja…”Nyerinya masih kerasa, perjuangannay masih perih gitu. Duh entah kenapa beda sama lahiran anak pertama yang smooth. Saat lahiran ke-2 mengaduh-ngaduh, sempet mohon-mohon ke bidan supaya dijinkan ngeden karena gak kuat, dsb…. Padahal pas lahiran anak pertama enjoy banget dan sabar. Eh ternyata pas anaknya gede udah lupa aja gitu rasa sakit melahirkan.

Pas Azagirl udah usia 2 tahun dan  disapih saat itulah aku merasa duh pengen nambah baby lagi. Apalagi Alzam dan Aza sering main berdua, emaknya bisa me time. Berasa mereka udah gak rempong, jauh banget saat mereka berdua masih bayi yang rempongnya banget. Nah, berhubung sempat LDR Indonesia-Inggris selama setahun kurang, jadi rencana itu tertunda dulu. Lagian aku juga belum siap mental banget untuk nambah baby, kebayang drama pengasuhan: kalau gak pengasuh ya daycare.

Nah, pas suami pulang ke Indonesia akhir 2017, Azagirl udah 3 tahun lebih dan udah mulai sekolah playgroup (meski sering bolos) namanya juga sekolah main-main hihi. Terus Aza sering minta bayi, Alzam juga nanyain kapan umminya hamil. Hmmmm, mulai serius memikirkan kasih adik ke anak-anak. Lagian aku lihat Aza itu cenderung dimanja, tahu kan karakter anak bontot di rumah kayak mana, semau orang di rumah itu ngalah ke dia. Even kakaknya pun, memanjakannya.

Dipikir-pikir kalau kelamaan jadi anak bontot gak baik juga bagi Aza, sebenarnya dia gak salah jadi anak bontot, tapi yang salah paradigma keluarga yang nganggep dia paling lucu, paling kecil, paling gemesin. Padahal dia udah bukan bayi lagi. Terus kepikiran kata psikolog di sekolah anak yang bilang kalau orang tua masa kini cenderung punya anak satu atau  dua bikin anak cenderung egois dan susah berempati, berbagi, indivudualistis, dsb. Padahal anak sedikit atau banyak gak masalah, tapi mindset orang tua yang  perlu dirubah. Kalau anak cuma sedikit kan rasanya sebagai ortu berusaha semaksimal mungkin semua buat anak, kalau anak banyak biasanya mindset ortu berbeda, bikin anak lebih mandiri karena perhatiannya sudah terbagi-bagi.

Terus, dipikir lagi Alzam sudah mau 6 tahun, kalau mau kasih adik lagi inginnya segera biar gak terlalu jauh jaraknya sama anak pertama. Pertimbangan pribadi aja sih sebenarnya. Dan akhirnya di akhir 2017 memberanikan diri merencanakan kehamilan. Mental berasa siap dan tiba-tiba meluap rasa khawatir repotnya daycare. Gak disangka awal 2018 langsung positif.

Sebelum tahu kalau diriku hamil, sebenarnya udah berasa aneh. Kan akhir 2017 aku lagi demen-demennya olahraga, seminggu bisa 3x: lari-badminton-zumba. Tiba-tiba aja mendadak ada aja halangan olahraga ya jadwalnya tiba-tiba batal, ya mau lari tiba-tiba ujan, tiba-tiba zumba libur. Terus suatu hari saat aku belum tahu hamil, pas bayar di kasir BORMA, mbak kasirnya bilang “bisa bawanya bu? Berat gak papa?”dia sambil lihat perutku gitu. Eh, kayak gue hamil aja (batin dalam hati) kayaknya aku salah pakai baju deh sampai dikira hamil. Tanda-tanda paling kentara itu pas aku nyuci mobil kok tiba-tiba abis nyuci mobil perut kram, kayak mau mens tapi bukan mens. Langsung deh beberapa hari kemudian test pack dan Positif. Ini juga test pack supaya yakin kalau emang hamil ya bakal membatasi kegiatan, kalau enggak ya lanjut olahraga hahahha…

Alhamdulillah. Allah yang memberikan kehidupan, ini semua atas kehendak-Nya. Pas ngabarin anak-anak, anak-anak seneng bukan main. Aza bolak-balik buka mulutku dong, katanya mau lihat bayi dari mulutku. Ngakak gak sih 😀

Nah, hamil kali ini tentu saja berbeda dengan hamil 2 anak sebelumnya. Berasa udah gak panik dan gak parno, lebih tenang karena udah pernah 2 kali sih ya. Masih naik motor sampai hamil 4 bulanan dan akhirnya memutuskan naik mobil sekarang meski sebel karena macetos ya beb..

Perbedaan yang lain aku demen banget jualan, Alhamdulillah rejeki dari Allah dibukakan pintu dagangan dengan margin yang Alhamdulillah. Suka banget jualan mendadak hobi pas zaman single terulang kembali. Ditambah lagi hobi masak sumpah, bener-bener kurang bisa nerima masakan orang lain. Selalu masak sendiri, berasa lebih puas dan enak di lidah sendiri. Terus lebih care sama penampilan, lebih sering ngerawat kulit wajah. Udah curiga sih jangan-jangan baby girl ini!

Hamil kali ini juga bandel kayak hamilnya #azagirl yang maboknya kadar minim. Pusing, mual, eneg iya tapi muntah bisa dihitung dengan jari. Sama banget kayak pas hamil Aza kan. Beda banget pas hamil Alzamboy yang mabok parah. Lagian kehamilan sekarang lebih perkasa karena sering perjalanan ke luar kota dalam rangka dinas, mental juga lebih mapan dan lebih berasa siap menghadapi. Meski ditanya orang gimana siapa yang ngasuh kalau kerja? Mana suami masih kerja di luar kota. Tapi aku bilang ke mereka “Gapapa pasti ada rejekinya..”Percaya kan Allah yang kasih rejeki. Jangan pernah menyangsikannya!

Nah, sama kayak kehamilan sebelumnya, babyku ini bawaan beratnya kecil. Alzam dan Aza lahir 2.9 kilo dengan perjuangan banget minum suplemen protein booster baby. Nah baby yang sekarang sejak usia 4 bulan udah diresepin protein dong sama dokternya. Dan berat janin mulai normal di usia mau 6 bulan. Wiiii…padahal ini aku ajak dia puasa ramadhan, eh selama ramadhan beratnya naik signifikan (padahal emaknya berkurang drastis makan karbonya) hahaha sstt kadang2 malah gak  makan nasi pas sahur atau buka. Tapi babynya melonjak banget beratnya! Alhamdulillah

Nah sekarang udah mau masuk 7 bulan. Gak kerasa! So excited! Udah mulai kepikiran belanja kebutuhan bayi. Belanja kebutuhan bayi pertamaku adalah: Korset, pompa asi silikon (buat nampung ASI pas payudara sebelah dipompa/nyusuin kan suka ikut rembes yang sebelahnya, nah rembesannya bisa ditampung dan dipompa pake itu, working mom jadi cepat nabung ASIPnya) eh belanja di Mooimom karena lagi diskon sih. Alhamdulillah berasa udah santai dan gak blank mau belanja apa aja, udah kebayang mana yang butuh banget mana yang enggak. Gitu ya kalau anak kesekian, berasa pengalaman aja.

PR buatku gimana ngerem kenaikan berat badan yang emang startnya udah over 5 kilo dari berat normal. Jadi di kehamilan jelang 7 bulan berat badanku 65 kilo yang mana itu berat badan saat lahiran anak ke-2 cuy! Tinggiku 154/155 cm. Hahahaha duh yah emang kurangi karbo dan yang manis-manis ya semoga hamil tetap cantik dan langsing (ngarep)

Selanjutnya mau nulis-nulis tentang baby 3 di Zaragy deh!

 

One thought on “Pregnancy Story Baby 3

silakan komen

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s