Berburu Hidayah

 Per saat ini aku telah menggunakan jilbab sekitar 12 tahun, dimulai saat kelas 2 SMA. Padahal baligh sejak kelas 1 SMP. Aku memutuskan memakai jilbab atas keinginan sendiri bahkan menentang orang tuaku, jadi aku sempat berbulan-bulan stress berat karena dilarang pakai jilbab oleh orang tuaku. Teman-temanku saat SMA juga tahu itu, sejak kelas 1 SMA keinginan pakai kerudung udah gak terbendung lagi. Tiap hari kayak orang galau gitu lho, bingung nurut ortu atau ikutin perintah di Alqur’an. Ya, semua bilang sih nurut ke ortu selama tidak bertentangan dengan perintah Allah sih oke. Tapi kan berjilbab perintah Allah jadi boleh dong nentang ortu buat pakai jilbab. Iya, ngomongnnya gampang, realita di lapangannya susahnya ya Allah.

Saking stressnya sampai berbulan-bulan gak haidh gitu, sampai diajakin ke obgyn sama ibu. Eh kata obgyn ya stress jadi pengaruh ke hormonal. Ya Allah rasanya kalau diingat-ingat menyesakkan jiwa banget. Dunia sempit, hari-hari kelabu, sering nangis sedih sesenggukan, galau gak jelas. Sering banget nangis minta petunjuk sama Allah gimana, masa kabur dari rumah? Saat itu tahun 2006-an udah gak zaman lagi kayak perjuangan pakai jilbab di tahun 80-an n 90-an . Saat ditanya tentang keinginanku yang mau pakai jilbab, ibu selalu marah, puncak-puncaknya saat beliau bilang “kalau kamu maksa pakai jilbab, ibu gak nganggap kamu jadi anak ibu!!!!!!!!!!” *slow motion *backsound gledek *mimik muka terpaku *badan membeku

Nah kenapa ibuku ngelarang aku berjilbab?

So…bermula di tahun 80-an dimana ibuku sudah berjilbab, jadi memang keluarga ibuku termasuk ya disebut keluarga da’i n da’iyah gitu karena kakek dan nenekku da’i. tapi ya kegiatan dakwah di tahun itu sesuai dengan keadaan zaman di tahun itu. Jadi ya pakai selendang nutupin kepala ya dibilang jilbab meski leher dan rambut melambai-lambai kemana-mana. Karena memang saat itu gak kondusif buat pakai jilbab, masih dilarang sama pemerintah. Namun demikian, ibuku and saudara-saudaranya tetap pakai jilbab dengan penuh perjuangan dan cemoohan. Lalu ibuku nikah dengan bapakku yang mana seorang tentara. Nah, langsung deh sama atasannya ibuku diminta lepas jilbab jika kegiatan ibu-ibu tentara. Mulanya sih lepas jilbab saat kegiatan ketentaraan, lama-lama lepas deh. alhamdulillah sekarang mah TNI dan Polri gak gitu ya.

Semenjak berkeluarga itulah, ibuku berpendapat menggunakan jilbab menghalangi aktivitas. “nanti gak ada yang terima kamu kerja, siapa yang mau nikahin kamu dikira botak, gak punya kuping, bla bla bla” Ibu menasihatiku berdasarkan pengalaman di zamannya yang ia alami. Baik sih, namun kan itu zamannya kan ya. Nah, saat tahun 2006-an itu AA Gym udah famous tuh, dakwah Islam mulai hangat, jilbab makin banyak perlahan atmofser jilbab mulai diterima masyarakat luas. Saat itulah pertama keluar tren jilbab cekek, pakai jilbab tapi dililitkan di leher. Jadi, banyak muslimah yang tergugah berjilbab namun belum merasa nyaman dengan jilbab yang menutup dada. Saat itu juga muncul ikon artis remaja berjilbab di dunia hiburan: Zaskia Adya Mecca.

Gimana ya setiap baca surat tentang perintah Allah untuk memakai jilbab setiap itulah berasa takut, ini kan perintah Allah tapi masa aku langgar. Kasih pemahaman ke orang tua susah banget, dibilang budaya Arab lah, dibilang yang penting sikap kita baik, pakaian yang penting sopan cukup dsb. Bingung ya, orang tua ingin anak sholeh tapi kok dilarang nutup aurat.

Sebenarnya kenapa aku ingin berjilbab saat itu?

  1. Masa remaja masa pencarian jati diri, saat kelas 3 SMP aku sudah tergugah sebenarnya mencari makna hidup (elaaahhh berat amat). Ya, saat itu udah berasa hidup bingung, mau ke arah mana. Temenan sama temen segeng, nongkrong-nongkrong, main-main, agak-agak bandel udah. Bingung mau cari apa? Pas SMA kelas 1 ingin rubah citra diri. Baju seragam dikecilin semua ngepas badan. Sampai-sampai atasan sekolah gak bisa masuk ke dalam rok saking kependekan dipotong. Udah pernah ngalamin pakai baju seragam seksi oh gini ya sensasinya malah hari-hari makin gak tenang. Bingung tujuan hidup lagi. Sampai akhirnya berasa adem pas ikutan mentoring sama anak-anak masjid. Iya, gue yang pake rok pendek di atas lutut dan baju kekecilan ikutan ngelingkar di taman denger siraman rohani sama temen-temen berjilbab 😀 aneh deh ada penampakan rambut di tengah-tengah jilbab-jilbab tapi PD aja orangnya aku 😀

Akhirnya ya diri ngerasa damai banget, tenang, tentram.

Setiap istirahat pagi ke mushola buat sholat Dhuha, sholat mulai rajin gak di akhir-akhir waktu, bacaan nambah segmen ke buku-buku remaja tentang agama. Dulu suka banget sama buku “Jangan Jadi Bebek” tentang remaja yang punya pendirian dan gak ikut arus. Buku-buku ringan tentang dakwah aku pinjem dari perpustakaan DKM (Dewan Keluarga Masjid) di sekolah.

Aku perlu waktu berbulan-bulan hingga akhirnya mantap berjilbab.

Kelas 2 SMA akhirnya aku malah dikasih kaset sama seorang laki-laki pengurus masjid, katanya disuruh dengerin. Isinya tentang ceramah kewajiban berjilbab. Kesel gue! laki-laki lho yang ngasih bukan perempuan. mana aku gak ngerasa deket sama dia. Care amat sih! *sewot

Hahahaha…siapa elu? Naksir gue? Hahahah…soalnya dia kagak tahu gimana perjuanganku yakinin keluarga eh malah naburin garam di atas pedihnya perjuangan. Iya, pake jilbab itu wajib iya gue tahu. Napa lu sewot?! Dasar ya masih remaja banget, yang ada waktu itu kesel sekeselnya sama anak laki-laki masjid yang sok care itu.

Antara modus atau tulus?! Hahahahahah namanya juga sensitive, maapkan kalau suudzon.

Oiya, gini-gini meski waktu itu belum berjilbab tapi kagak pernah pacaran. galak sama yang suka ngedeketin (udah bawaan dari orok)

Eh waktu itu aku ikut lomba pidato antar kelas, dan bawain materi “No Pacaran” dengan tampilan yang gak berjilbab hahahhaha. Itu padahal materi yang lebih pas dibawain sama jilbaber-jilbaber. Eh menang dong pidato gue kenapa ya? Mungkin lebih menjiwai karena memang aku gak pacaran ! 😀

  1. Hidayah! Gong!

Akhirnya GONGnya tiba! Setelah berbulan-bulan stress, galau, berseteru, sampai-sampai nenek telepon interlokal nasehatin agar aku nurut ibu jangan pakai kerudung. Bayangin nenekku yang da’iyah saat itu malah dukung cucunya gak berkerudung. Padahal aku yakin keinginanku berjilbab dan kagak mau pacaran adalah buah dari doa-doa mereka yang menginginkan keturunan sholeh-sholehah.Saat itu ekskul tari tradisional di sekolah dilarang karena melenggak-lenggokkan badan, nah saat pakai kerudung kok juga dilarang?! Jadi maunya apa huuhh… *biasa remaja meledak-ledak

Akhirnya GONG itu tiba!

Hari itu di sekolah entah kenapa aku merasa kedinginan, padahal siang hari.

Aku meminjam jaket temanku untuk menutupi tanganku, aku memanjangkan kaus kakiku untuk menutupi betisku. Aku merasa menggigil dan ketakutan. Aku merasa tidak aman, gak punya pegangan dan tersudut entah kenapa. Aku merasa lemah dan rapuh. Aku ingin menangis tapi kutahan di tengah kerumuman banyak orang . Ini sudah dipunca-puncaknya! Gak bisa ditunda! Aku merasa telanjang meski berpakaian. Aku ingin seluruh kulitku yang terbuka tertutupi..ya kecuali muka n tangan.

  1. My Time!

Saat itu aku menjadi panitia pesanteren kilat ramadhan di sekolah. Ya, aku senang sih karena dilibatkan di kegiatan masjid karena aku sering hadir mentoring meski gak pakai kerudung. Beneran sumpah PD banget ikut kajian dengan rambut terurai. Lalu selama menjadi panitia ya aku pakai kerudung dong, ibu juga gak mempertanyakan kenapa aku pakai kerudung. Karena bulan ramadhan. Hingga akhirnya, selepas bulan Ramadhan aku memutuskan ke sekolah pakai kerudung. Beli kain kerudung sendiri ke Kosambi, secara Ibu gak dukung. Terus ya pelan-pelan ibu terbiasa ngelihat aku pakai kerudung karena saat pesantren kilat di sekolah kan, jadi ibu gak sadar kalau aku setelah ramadhan tetap berkerudung 😀

 Nah, sehabis pakai kerudung, hari-hariku lebih indah gitu…lebih adem dan tenang, meski dinyinyirin kayak disapa bu haji sering banget atau digodaiin “Assalamualaikum…”

Setiap berangkat ke sekolah jadi memakan waktu lebih lama karena pakai jilbab. Disitulah ibu marah-marah dan nyindir “makanya gak usah pakai jilbab, kelamaan , nanti telat sekolah” 😀 *emak-emak bangetlah.

Atau setiap berangkat sekolah ibu dan adikku ikut berkomentar: “jilbabnya ribet amat, melambai, diiket aja di leher biar rapi” atau “jilbab gak usah panjang-panjang, jelek..” segala komentarlah. Capek deh. Tapi segini aja udah Alhamdulillah dapat izin meski belum ridho amat anaknya pakai jilbab 😀

Eh pas aku pakai jilbab di sekolah, komentar yang gak terlupakan itu dari seorang teman “Zarah! Serius berjilbab sekarang? Gue pikir masih jadi panitia sanlat? Seriusss…gak nyangkaaaa.” Biasanya temen-temenku yang gak berjilbab kaget gitu.

Tapi tiba-tiba aku jadi kayak gula dirubung semut. Disapa banyak orang berjilbab yang gak kukenal. Pada salamin, sun pipi kiri kanan, sambil doain “semoga istiqomah..” disitu agak mikir. Ini nyindir atau apa sih? Dikirain aku gak istiqomah ya? Ya mana mungkin aku buka kerudung dan pakai baju ketat lagi. Hahaha serius sumpah masih remaja itu meledak-ledak gitu emosinya. Berasa jadi gula dirubung semut deh, banyak jilbaber seangkatan ataupun kakak kelas yang gak kukenal tiba-tiba kenalan. Berasa banyak saudara! Teman yang berkualitas karena saling share ilmu agama gitu. Ini mahal banget pertemanannya!

Nah, semenjak berjilbab hidupku bahagia banget! Ini puncak kebahagiaan dalam hidupku saat remaja! Demi Allah! Bahagia luar biasa!

Aku bahagia bisa melaksanakan perintah Allah dan aku merasa Allah semakin memudahkan urusanku. Setelah berjilbab aku lebih berprestasi di sekolah, lebih patuh pada orang tua, lebih rajin, lebih getol sholat, ngaji, amalan-amalan harian. Ini titik balik hidup banget.

Ternyata perubahan sikapku yang menjadi lebih baik inilah yang meluluhkan hati ibuku. Apalagi saat aku diterima kuliah di beberapa universitas favorit. Aku yakin ini pertolongan Allah! Ibu langsung makin mendukung aktivitas keIslaman yang aku ikuti.

Lulus SMA ternyata ibu mengarahkanku mengambil perguruan tinggi yang berikatan dinas, yaudah nurut aja. eh, ternyata di kampus tsb ya bagus banget lho kegiatan keagamaannya. Jadi ajang bagiku untuk makin belajar Islam.

Di kampus aku juga menghabiskan waktu di kegiatan-kegiatan syiar Islam bersama teman-teman. Karena aku tahu rasanya berada di persimpangan jalan, terombang-ambing gak punya tujuan. Jadi aku ingin berbagi kebahagiaan tentang hidup ini dalam iman.

Dan, akhirnya ibuku berjilbab bahkan jauh lebih baik keadaannya dibanding dulu. Adikku, suatu saat bermimpi rumah kebakaran dan melihatku tak terkena api dengan balutan jilbab. Semenjak mimpi itu, yang katanya berulang hingga 3 kali, akhirnya dia berjilbab. Padahal dulunya dia paling rajin komentar tentang penampilanku yang gak enak dilihat katanya.

Hidayah milik Allah…semoga kita semua mendapatkannya. Banyaklah berdoa, dekaplah Dia, Tuhanmu yang menyayangimu lebih dari siapapun. Semoga selalu dalam petunjuk-Nya. Sesungguhnya akupun takut kehilangan…..hidayah… T_T takut, karena aku tahu manusia itu makhluk lemah banget.

Semua kekhawatiran ibu kalau aku susah mendapatkan pekerjaan karena berjilbab dan susah mendapatkan suami terpatahkan sudah! insyaAllah jilbab ini yang menjagaku, karena agar ditolong Allah kita harus taat padaNya bukan? Jika kita Ta’at Allah akan menghadirkan pertolonganNya. Dan beneran deh segala puji hanya milik Allah. Berburu hidayah , mencari sendiri itu lebih nikmat dibanding disuapi atau dipaksa atau dinyinyirin atau didoktrin. Jadi setiap kali ada yang curhat tentang sangkut pautnya hidup dan hidayah aku gak pernah mau memaksa, gak pernah mau menggurui. Cintai Allah, Allah yang akan menunjukkan jalan cinta-Nya padamu. Selamat berburu bagi yang belum mendapatkan! Semoga istiqomah bagi yang sudah mendapatkan!

 

2 thoughts on “Berburu Hidayah

  1. urohpatrick says:

    Masya Allah berat amaatt ya mau kerudungan. Aku inget kayaknyanpas smp kelas 3 km pernah crt jg pengen bgt pake kerudung ser. Jd pas tau km berkerudung aku yg “akhirnyaaaa dikerudung jg”

silakan komen

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s