How I miss Her!

Setiap dari kita pasti pernah merasakan ditolong orang. Bagiku ada beberapa sosok yang sangat berarti dalam kehidupanku, yang menolongku di saat aku tak punya pertolongan. Aku tidak membicarakan keluarga dan sahabat atau teman, kali ini aku membicarakan tentang asistenku.

Aku gak ngerti gimana bisa tenang menjalani hari, bisa pergi ke kantor dengan rasa tenang, bisa melakukan aktivitas-aktivitas kegemarnaku, bahkan bisa menulis sekarang di rumah jika tidak ada sosok asisten rumah tangga. Tulisan ini dalam rangka ngobatin kangen sama Teteh Delia yang udah sayang banget dan anak-anak sayang banget. Ter-klik banget sepanjang sejarah per-asisten-an  selama ini.

Asisten pertama dalam kehidupan rumah tanggaku adalah Bibi Iin, cuma 8-9 bulan, sebelum melahirkan Alzam sampai Alzamboy usia 7 bulan. Asisten ke-2 Bibi Iyam yang udah usia 50 tahun ke atas, dengan segala kelebihan dan kekurangannya membersamai kami selama 5 tahun. Dimulai dari rumah masih 2 kamar sampai nambah jadi 3 kamar, dimulai yang tadinya kagak punya mobil jadi punya, dimulai dari Alzam bayi sampai Azagirl usia 3 tahunan. Kami putus hubungan karena aku harus ke UK nyusul suami studi waktu itu. Pas balik ke Indonesia dia sempat kerja 1 bulanan tapi karena kondisi kesehatannya makin menurun jadi bubar. Udah tua beliaunya, nanganin anak-anak kasian juga. Anak-anak masa balita gitu lagi aktif banget.

Nah, selama masa kagak ada bibi, ini sempet beberapa kali ganti asisten. Yang terbaik adalah Teh Delia ini, dia menyaksikan banyak hal deh, terutama tentang gimana kehamilan anak ke-3ku, saat anakku meninggal, dsb. Dia itu sosok pertolongan hari-hariku yang turut menjaga anak-anak. Aku tuh kadang belum bilang apa dia udah tahu. Kita sering sholat berjamaah saat maghrib dan Isya, dia rutin selalu mengaji sehabis Maghrib. Dia sabar banget sama anak-anak, sering goncengin Aza naik sepeda. Gak pernah marah dan kesel sama anak-anak, baik banget. Terlepas dari kekurangannya yang lain tapi bagiku yang penting gimana dia jaga anak saat aku gak di rumah.

Dia juga bener-bener partner banget saat aku renov rumah kecil-kecilan sementara suami masih di UK saat itu, jadi dia bisa diandelin banget, bener-bener ngerasa pertolongan Allah lewat dia. Sampai-sampai saat itu aku memutuskan untuk umroh bersama suami, karena anak-anak saking bisa ditinggalnya kalau ada dia. Tentu saja ortu juga datang ke rumah ikut menemani selain asisten. Nah, tersedihnya setelah setahun dia membersamai, dia nikah. Bahagia sih, seneng juga dapat suami yang baik. Calonnya beberapa kali datang ke rumah, calonnya juga baik. Emang orang baik ketemunya orang baik sih udah rumus.

Oiya, malam itu dia berbinar-binar ngabarin “Mi…kalau teteh abis nikah kerja lagi di sini gak papa?” huwaa seneng banget dengernya. Udah disiapin segala rencana , termasuk buat serius bisnis jualan jus kacang yang selama ini emang udah serius dan jualan #essentialoil yang selama ini juga udah serius. Rencana aku butuh kurir antar barang dan packing2 juga antar jemput anak saat SD nanti. Nah, tadinya udah mikir suaminya aja yang jadi pegawaiku. Tapi, dengan berbagai pertimbangan akhirnya dia memutuskan ikut suami ke luar Bandung. Ya bagus lho ikut suami, jadi kudukung juga.

oiya eh beberapa minggu kemarin, Bibi Iyam datang lho ke rumah ibuku, terus dia video call sama aku pakai HP ibuku. Dia nangis lihat Azagirl sudah besar, Azagirl yang bahkan sebelum hamil dia aja, bibi udah mimpiin dulu. “Mi…bii ngimpi ada bayi cantik banget, umi lahiran, bayinya cantik banget” Eh minggu depannya gue tespek hamil dong! Mana pas bayinya lahir 9 bulan kemudian cantik banget. Bidannya bilang “cantik banget bu” saking  bondingnya bibi sama gue kali ya. Bibi Iyam ini juga sekarang kerja di tempat lain dengan pekerjaan yang lebih ringan (gak urus anak) karena udah tua, kebetulan tempat kerjanya dekat rumah ibuku. Jadi Bibi sering ke rumah ibuku ngirimin makanan dari kampungnya.

Ahhhh gimana ya, yang namanya asisten itu berasa saudaraaaaaa.

 

 

 

Bi

 

Sekarang udah sebulan lebih dia gak bareng kami, kami juga udah dapat asisten yang juga baik. Tapi tetep ya rasa sayang itu gak bisa bohong Betapa kami rindu ! Makasih buat segala kebaikanmu ya The!

silakan komen

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s